Minggu, 22 September 2013

Menyalakan Pengabdian Di Pelosok Negeri Di Kabupaten *Malinau

Mengikuti program SM3T merupakan bagian dari mimpiku *yaitu merasakan mengajar di daerah pedalaman. Semua itu berawal dari keinginan kuatku mencoba mendaftar di IM (Indonesia Mengajar angkatan VII) yang hanya sampai pada tahap Dirrect Assesment II, belum diterimanya di IM tidak menyurutkan niatku untuk mencoba di plan kedua yakni mendaftar di SM3T yang berujung pada diterimanya aku dan ditempatkan di Kabupaten Malinau, Kalimantan Utara. Sebenarnya aku ingin sekali mendapatkan penempatan di NTT, namun apa boleh buat semua sudah terjadi dan percaya bahwa itu semua adalah pilihan tempat terbaik buatku.
prakondisi at AAU
Prakondisi dimulai dari tanggal 2-12 September 2013 bertempat di AAU Yogyakarta yang tentunya banyak pelajaran hidup yang dapat diambil terutama cara bertahan untuk tetap survive, disiplin, dan pengabdian yang tulus. Keseharian kita di AAU bernyanyi dengan syair lagu seperti dibawah ini:
“Tinggalkan ayah tinggalkan ibu
Izinkan kita pergi berjuang
Dibawah kibaran sang merah putih
Majulah ayo maju bangsaku
            Tidak kembali pulang
            Sebelum kita yang menang
            Walau rasa rindu tak tertahankan
            Demi bangsa ku rela berjuang
Maju ayo maju ayo terus maju Indonesiaku
Kikis habis kebodohan demi bangsamu
Wahai kawanku SM3T dimana engkau berada
Teruskan perjuangan para pahlawan
Demi bangsa ku rela berkorban”
Lagu tersebut selalu kita nyanyikan bersama dengan kompak dan suka ria, namun jika kita nyanyikan ketika waktu pemberangkatan dari UNY, sepertinya suara kita tak sampai untuk menyanyikannya dengan lantang, *sedih terasa.

Hari Senin, 16-9-2013 pemberangkatan dari UNY, kebetulan kabupaten Malinau dibagi menjadi dua kloter, dan aku kebagian brangkat di kloter 1, dimulai dengan upacara pelepasan di halaman Auditorium UNY, aku diantar oleh bapak, pakde Tupon, mb Jinem dan Tobing. Semuanya menyaksikan upacara pelepasan dan melepas kepergianku ke daerah pengabdian. Tangis haru pecah waktu itu, kita harus segera naik bis dan menuju bandara Adisucipto Yogyakarta. Waktu itu juga dalam perjalanan menuju bandara isak tangis masih menyertaiku.
at Bandara Adisucipto Yogyakarta
Dari bandara Adisucipto, kita take off jam 10.00 perjalanan menuju bandara Sepinggan Balikpapan, dan ini merupakan *my first flight, ternyata terwujud juga merasakan naik pesawat. Perjalanan kita tempuh selama kurang lebih 1 jam 20 menit, namun karena ada perbedaan waktu 1 jam kita sampai di bandara Sepinggan pukul 12.20. Kita hanya transit sebentar, jam 13.00 kita segera prepare untuk naik pesawat kembali menuju Pulau Tarakan dan perjalanan sekitar 1 jam. Sampailah kita di bandara Internasional Juwata, Tarakan. Jika dilihat dari struktur kotanya Tarakan sudah merupakan kota yang lumayan maju, hampir sama dengan Jogja namun masih sangat sepi, di Tarakan ini kita peserta SM3T nginep di Paradise Hotel.
at Bandara Internasional Juwata Tarakan
Selasa, 17-9-2013 setelah makan siang jam 11.30 kita segera bersiap menuju bandara Juwata Tarakan, untuk menuju ke Kabupaten Malinau, dan ini merupakan naik pesawat yang ketiga kalinya namun pesawat yang kita tumpangi pada waktu kali ini agak lebih kecil dan hanya berisi sekitar 45 penumpang. Kita naik pesawat *Kalstara hanya dengan waktu tempuh 20 menit dan sampailah kita di bandara RA Bessing Malinau. Hawa panas sudah merupakan hal yang biasa disini, keringat bercucuran dan kita disambut dengan kakak sekaligus koordinator angkatan SM3T yg ke-2 yaitu ms Umar Mustofa.
bertemu dengan colonel ms Umar Mustofa
Sambil menunggu kedatangan dari pemberangkatan kloter 2, kita menginap di *Chery Hotel yang lokasinya sangat dekat dengan bandara RA Bessing Malinau. Kita rehat sebentar dan jam 16.00 ada pertemuan dan pengarahan dari kakak2 SM3T yang sebelumnya, kita sharing informasi dan pengalaman2 sampai pukul 21.00. Pertemuan itu menjadi suatu hal yang sangat berharga bagi kita karena kita sangat butuh pencerahan berbagai informasi.
penyerahan warisan pelampung dari kakak SM3T angkatan II ke angkatan III
Rabu, 18-9-2013 ada acara penerimaan siswa SM3T angkatan III, dan pelepasan siswa SM3T angkatan II waktu itu semua peserta berkumpul dan dihadiri pula oleh berbagai kepala sekolah di seluruh Kabupaten Malinau. Setelah acara penerimaan dan pelepasan saatnya pembagian sekolah dan aku mendapatkan penempatan di daerah Long Berang yaitu di Mentarang Hulu. Melihat peserta SM3T yang mendapatkan di kota agak iri juga, namun semua itu pasti ada hikmahnya dibalik penempatan di setiap daerah. Aku harus menerimanya dengan ikhlas. Perjalanan menuju Long Berang harus ditempuh dengan naik longboat yaitu perahu motor selama 6 jam. Namun waktu itu kepala sekolah dari SMA N 11 Malinau belum hadir, jadi kita singgah di desa Lidung Kemenci Kecamatan Mentarang terlebih dahulu sambil menunggu kedatangan dari Kepala Sekolah.

Kamis, 19-9-2013 kita masih singgah di Lidung Kemenci Kecamatan Mentarang, sambil menunggu kedatangan pak Marten, akhirnya beliau sampai sekitar pukul 16.30. Di rumah singgah sementara ini berkenalan dengan anak-anak kecil seusia SD anak asli suku Londayeh Dayak, cukup untuk menghibur di desa Lidung Kemenci ini. Kebetulan waktu itu kita diundang ke tempat Bude untuk tahlilan memperingati kematian, habis maghrib kita menuju tempat bude, dan sekitar pukul 20.30 kita ditelfon untuk segera menuju rumah Pak Marten. Kita sharing mengenai apa aja yang harus dipersiapkan untuk dibawa ke Long Berang, kita bertanya macam-macam mengenai kondisi geografis dan keadaan masyarakat di Long Berang sampai pukul 21.30. Kita akan berangkat ke Long Berang hari Sabtu, untuk itu kita masih ada waktu untuk belanja berbagai kebutuhan dan peralatan di Malinau kota.
singgah di rumah Pak Simson Lidung Kemenci, Mentarang Hilir
Jumat, 20-9-2013 aku, Dwining, Ika, dan Joko kita berempat naik taksi jam 8.00 menuju Malinau Kota, kebetulan pemilik taksi ini Bang Alex namanya, dia juga sering berangkat tahlilan di tempat Budhe, jadi setidaknya kita sudah agak kenal. Sehingga untuk naik taksi ini kita tinggal telephone Bang Alex dan dijemputlah kita di depan rumah. Jangan pernah dikira kalau taksi di Malinau sama seperti taksi di Jawa, hehe kalau taksi disini menggunakan kol yang ada baknya kemudian diatas dikasih penutup, kalau taksi milik Bang Alex adalah mobil *carry warna hijau yang bisa mengangkut kurang lebih 8 orang, keren sekali pokoknya. Waktu itu kita sudah list daftar barang kebutuhan dan peralatan yang harus kita beli. kita iuran Rp 500.000 jadi terkumpul sebanyak Rp 2.000.000. Hanya dengan waktu 2 jam uang kita habis untuk membeli segala macam kebutuhan, dari beras, telur, minyak, tepung terigu, mie, peralatan masak, peralatan makan, sampai dengan kasur lantai, *maklum harga barang di Malinau cukup melambung tinggi dan wajar kalau semuanya mahal.

Untungnya Bang alex ngasih informasi kalau beli peralatannya di Toko Surabaya yang harganya leih murah dibandingkan yang lain, setelah selesai belanja bumbu dapur ternyata kita sudah ditunggu untuk diantar pulang dengan taksi Bang Alex kembali. Perjalanan pulang kembali menuju Lidung Mentarang Hilir sangat sensational, karena taksi Bang Alex penuh dengan barang belanjaan, termasuk pakan ternak ayam yang baunya luar biasa sedap campur baur dengan solar dan keringat manusia, waktu itu merupakan perjalanan yang seru sekali dengan taksi mobil carry.

Sampailah kita di rumah dengan membawa banyak sekali barang, mb Puput & mb Desi heran melihat banyaknya barang bawaan kita. Kemudian kita istirahat sebentar, sore hari sekitar pukul 17.00 kita ke tempat Budhe untuk bantu-bantu mempersiapkan hajat peringatan 7 hari almarhum, sekalian kita diundang untuk ikut tahlilan dan yasinan lumayan kita jadi dapat banyak rizki dari acara hajatan itu. Kebetulan Pak Marten juga ikut hadir dan memberitahu kita bahwa besok jam 8.00 kita harus siap-siap untuk naik ke Long Berang, Mentarang Hulu.

Sabtu, 21-9-2013 jam 08.00 kita semua sudah mandi dan makan nasi kotak yang kita peroleh dari hajatan peringatan 7 hari di tempat Budhe, namun Pak Marten menghubungi ternyata *longboat yang akan kita tumpangi naik jam 10.30 tadinya kita sudah siap namun kita bisa bersantai kembali, dan memanfaatkan moment untuk foto bersama mb Puput & mb Desi *mereka berdua adalah siswa SM3T angkatan II dari UNDANA, kita sudah seperti saudara.
Prepare sebelum pemberangkatan menuju desa Long Berang
Jam 10.30 Pak Marten ke rumah yang kita singgahi dan memberitahu kita untuk segera bersiap dengan barang bawaan menuju Pulau Sapi. Untuk menuju lokasi pemberangkatan kita diangkut dengan menggunakan mobil *Strada Triton menuju tepian sungai di Pulau Sapi. Melihat begitu lebarnya sungai semakin menggetarkan hati dan timbullah perasaan was-was dan takut. Kita berempat langsung pasang pelampung, padahal longboat belum datang juga. Tidak menunggu lama longboat yang akan kitatumpangi datang juga, kita naik ke Long Berang dijemput oleh Pak Kades Long Berang, kebetulan Pak Kades ini masih bujang dan di sekolah Long Berang juga mengampu pelajaran agama Kristen Protestan. Namun orangnya sangat friendly dan ceria. Saatnya perjalanan naik longboat perahu motor dimulai.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar